Catatan Tercecer Bandung Sejuk Bergairah

Posted: June 27, 2007 in ノート, CAMPUR CAMPUR, git, id-ruby, RUBY, Ruby on Rails, Technology

UPDATE 25 Juni 2007 sambungan hari Sabtu sampai tamat

aa, dapat warung enak, makan ayam bakar + nasi (sayangnya 1 porsi doang) + gorengan jagung 2 + minum teh manis anget. Lihat lihat kanan kiri.. (kaget) “weh! itu lalapan di bandung bisa sebanyak itu??”, dijawab diterangkan kata guide, “wah itu tinggal ngambil dari situ” sambil menunjuk ke suatu pot berdiameter kira-kira 40-an senti yang berisi tanaman dedaunan. “Oooo”, kata si arie sambil lihat pot yang ditunjuk. Jadi cara makannya, daun yang membungkus nasi itu dibuka, baru ayam disobek-sobek trus celupin ke sambel trus makan deh sama nasi, amm.. “Wih!” arie melotot keenakan… “Enaknya! itu nanti lele nya bungkus ya” ya begitulah sampai habis makanan tapi pas mbayar kelupaan mbungkus lele, dasar lelaki penuh nafsu! oh iya, harga nasi = 2.000,- tapi ayam bakarnya = goceng (5.000 rupiah) doang!!!

Hm, itu di jalan … (sekarang lupa, sewaktu di bandung, banyak lihat2x nama jalan, tapi tidak dihapal). Nanti aja bakal taro di comment. Trus, abis makan, tiba waktunya cukur rambut, abis gatel sih, gerah aja, arie dibawa ke Iwan BarberShop Dago.. duh, tapi gak pakai band nyanyi macam-macam ya. Minta potong yang paling tipis (ukuran 1) .. hm, keliatannya sih gak sampai 1 sih, tapi gak pa pa, abis dicukur, dipijit, weh pijitannya enak.

kresek-fo-blossom.jpg

OK, setelah makan trus dicukur trus mandi (yups, tadi memang karena belum mandi sebelumnya), tidur siang.. hm, baru itu bisa benar-benar tertidur walau “sebentar”, kisaran jam 6 or 7-an malemnya main ke Dago, lihat-lihat Factory Outlet, biasa disingkat dengan sebutan FO (baca: ef-ou, not foo!), melewati banyak tempat… sambil selalu disebut-sebut ini tempat ini, itu tempat itu bla bla bla… lewatin FO punya Harry Roesly (duh, bener gak ya tulisan namanya, minta maap deh kalau salah nulis nama beliau). trus aja.. akhirnya parkir motor di FO Blossom, masuk ke dalam FO, howah ada sambutan “KONNICHIWA!” (bahasa Jepang, artinya Selamat Siang) berupa tulisan di sandal jepit.. Hm, lumayan lucu + bagus juga, pengen beli ah.. tapi harganya? aduh, 35ribu.. Hm, coba liat-liat dulu deh kalo gitu, keliling-liling-keliling… lihat baju kemeja kinclong-kinclong mengkilat dengan model-model yang serba keren… pingin beli tapi gak ada yang sesuai keinginan, yaitu tangan pendek, adanya tangan panjang, yg tangan pendek ada tapi kurang kinclong dibanding yang tangan panjang … jadi lewat lagi, nah … ketemu baju kaos! bagus-bagus! ya udah, cobain (sedangin di kamar pas) 2 baju, ya udah, ada tulisan Big Size nya, pas dicoba ternyata sedang / cocok banget, yups bungkus (satu baju = Rp.40ribu)… ketika sudah mendekati kasir, melewati sandal jepit yang jepang tadi itu… waduuh, kpingin beli abis ada tulisan + kartun2nya bagus + lucu… ada yang warna pink… tapi.. dipikir-pikir kalau sandal jepit dipakai terus kena air segala macam, bisa ilang dong tulisannya.. yaah gak jadi deh, kaos oblong itu aja, pertimbangannya cuma beli dua, karena akan beli baju id-ruby 4 biji kan..

kwitansi-2-kaos-ariekeren.jpg

Hm.. terus keluar dari FO Blossom, jalan aja ke samping kirinya, di luar di pinggir jalan.. ada juga penjual-penjual mainan anak-anak, pernak-pernik bagus-bagus + lucu-lucu, ada mainan ninja, ada pin yang dipajang banyak sekali warna-warni macam-macam ragamnya.. kita jalan terus, sampai di FO hmm.. apa sih namanya kok lupa.. masuk, gak sebesar Blossoms, tapi suara sambutan lagu nya disana, METAL MEN!!! JEDUG JEDUG JEDUG!! trus liat2x didalam.. hm.. kurang cocok selera arie, keluar lagi, ke sebelahnya FO tersebut yaitu FO Glamour. Nah.. ketemu baju kemeja tangan pendek sesuai selera. Bungkus lagi 2 kemeja tangan pendek garis-garis.. trus bukan malah ke kasir, tapi liat-liat dulu.. wah mo cari celana pendek diatas lutut kalau ukuran sulit kayak arie susah :( gak dapat-dapat juga disana.. Ya sudahlah, akhirnya ke kasir, beli 2 kemeja tersebut (1 piece = 85ribu)

kresek-fo-glamour.jpg

kwitansi-2-kemeja-ariekeren.jpg

OK, belanja-belanja selesai, saatnya mengisi perut, jangan sampai diisi angin, nanti bisa “masuk angin” (untuk teman-teman bule ku yang juga pintar dan fasih berbahasa Indonesia, istilah “masuk angin” tersebut adalah mitos kepercayaan masyarakat Indonesia bahwa jika badan terasa capek pegal dan seterusnya lalu kalau dikerok jadi merah maka disebut “anginnya keluar”, nah proses penyebab dari segala penyakit mitos tersebut itulah yang sering digumam-gumam oleh banyak orang sini dengan sebutan “masuk angin” jadi dapat Anda bayangkan sajalah gampangnya ada angin masuk badan orang lalu jadi timbul beragam sakit ini sakit itu). Pinginnya arie dibawa makan di tempat Harry Roesly tadi, tapi waktu itu tutup, jadi mau diboyong ke Gasibu, tapi rupanya sang samurai pengantar juga agak was-was dan sedikit ragu dengan jalan-jalan di kota bandungnya sendiri, walhasil sempat terputar-putar… tapi ada asiknya… yaitu di stop-an (alah! bahasa indonesia yang EYD mungkin tempat ketika kendaraan bermotor berhenti tatkala lampu lalu lintas sedang merah).. Nah, Bandung is colorful mencuat lagi, ada pengamen-pengamen yang bagusnya terdiri dari bukan anak-anak jalanan, tetapi sudah besar-besar badannya, kalau wajah-wajahnya ya saingan imut juga sama yg nulis ini (ya, terima kasih atas tulus ikhlas pujiannya..) yang ternyata ya mahasiswa.. howaa ramenyaa.. ngamennya keroyokan sampai banyak gitu.. sampai 20-an orang tu bisa-bisa, menari-nari bergaya bebas sesukanya, plus direkam sambil dishooting pula! Wow.. coba Jakarta pengamennya mahasiswa juga, ya.. yang neng geuis juga.. pasti akan jadi colorful juga. Hm.. Singkat cerita diputar-putar-putar … sampailah kedua makhluk ini di Jalan Dipenogoro, disana berjejer-jejer warung tegal … hm, warung tenda kali lebih tepatnya ya.. beli pecel lele + sate usus 3 tusuk + minumnya teh manis anget. Hm, nyam nyam nyam, enaknya. Ya .. terang aja enak, abis kita kelaparan muter2 di Dago tadi belum makan!

Nah, makan sudah selesai. Kita cabut lagi mau pulang, tapi ternyata oleh Guide ditawarkan lagi, ada bakso enak yang spesial tapi harganya “cuma” 7.000,- Ya sudah, stop lagi, beli lagi dibungkus, .. eh dipojokan lampu merah sana ada yang jual martabak, waaa.. sambil diiringi nyanyian “selingkuh di malam minggu” oleh pengamen wanita yang duduk dengan celana jeansnya sambil memetik gitar, ariekeren berjalan menyusuri samping jalanan yang sebanyak 6 jalur saja itu. Berkisar 10 meter (sangat dekat memang) sampai di martabak, bilang: “Bungkus Martabak Spesial!” setelah melihat harganya “cuma” 12.000,- OK… sudah dibungkus, bawa pulang … kita cabut untuk pulang… nguing nguing nguing… bunyi visualisasi di kepala arie sambil menikmati udara sejuk kota Bandung.. eh terlintas di atas jalanan aspal ada palang tulisan “POLISI RAJIA” … tapi mungkin karna si Guide sedang bersama si imut yang katanya keberuntungannya tinggi, kok lewat aja, tapi gak pa pa, padahal motor lain pada minggir stop buat dirajia. Tet tot.. Sudah kisaran sekian meter, eh si jockey baru sadar kalo tadi ada polisi … howaa, jingkrak2x kesenangan telah terbebas dari urusan “birokrasi” polisi rajia (yg betul ejaannya “razia” kali ya?), sembari menyebut-nyebut (dengan volume suara yang lebih keras daripada biasanya) nama-nama macam-macam binatang-binatang yang biasa kita temui dan lihat di bonbin (kebon binatang) seperti di Ragunan contohnya.

OK, akhirnya kedua insan gembel yang patut dikasihani dan hidup prihatin ini sampai juga di rumah dengan selamat … gubrak! menghempaskan badan ke lantai yang sudah disiapkan bantal gulingnya (jangan ke dipan orang! soalnya bahaya, bisa-bisa patah lagi nanti!). sembari melirik TV yang rada buram dan suram, sambil makan bakso yang tadi dibungkus… nyam nyam nyam.. ah , enaknya.. lalu ritual makan dilanjutkan dengan memakan martabak yang telah dipajak ke sebagian keluarga sang samurai. Sambil menawarkan “rantangan” kepada seorang sodara sang rahib, ariekeren mencoba-coba lagi menelpon niwatori-kun yang imut… “mailbox mailbox silakan mailbox mailbox” bunyi sambutan telpon HP Niwatori. Wah.. itu sudah yang berkali-kalinya sudah dicoba ditelpon oleh Arie.

nomer-fren-bandung-sementar.jpg

Waah.. suraam suram! Ah coba telpon Steve ah, … “mailbox mailbox” … mailbox lagi! Jangan hilang melulu’ dong. Hmm.. coba siapa yaa, telpon malem-malem gini, aah telpon si kojack aah. Setelah bunyi “tuut” sebanyak 4 kali, terdengar jawaban dengan logat sunda yang kentara: “Halo.. “. Langsung dijawab, : “Halo, Kojack?!”. Langsung jawab2an seperti berikut, khusus untuk railers basis bandung berarti dibaca dengan intonasi berbeda dengan intonasi er pitch arie. Jadi kalau analoginya, terbiasa dengan bunyi “DO” rendah, maka selalu diakhiri dengan bunyi “DO” nada tinggi (yups, logat Sunda!)
Kojack: “Kang Diki.?”
Arie: “Sanes.” # sambil belagak bisa sunda juga.
Kojack: “Saha?”
Arie: “Arie.”
dan obrolan pun berlanjut, ternyata doi sedang cuti dan sibuk dengan skripsinya. Sehingga tidak online juga. Inti pembicaraan menyangkut janjian ketemuan di Ciwalk Mall besok minggu nya jam 11-an. OK, tak berapa lama telpon HP sementara yang bernomer FREN wilayah Bandung itu arie tutup. Aih, tau tau langsung terima SMS, pulsa Anda tinggal 2000. Silakan isi ulang. Walah! Biasanya kan kalo Esia Jakarta bisa sampai lama-lama tapi malah kayak nabung di HP, SMS jadi kebanyakan bonus jadi gak pernah bayar, padahal arie gak biasa jawab2x sms. Kalau dipakai telpon juga ngobrol lama gak terasa, ini sekarang pulsanya 300-an ribu… Andaikan bisa didepositokan dulu, mungkin akan lebih berguna ya… Wah, sementara itu, ternyata proses “rantang-merantang” sebesar enam giga telah komplit. Selamat! sodara sang rahib telah menelan “rantang” dengan komplit.

Uh, sudah jam 1 tengah malam… tanpa mimpi tanpa basa basi terlebih dahulu terhadap makhluk gaib disamping kanan kiri atas bawah yang tak pernah dihiraukan oleh arie langsung saja tertidur pulas…. zzz

Besok paginya, pagi pagii banget, bangun… hm, langsung sama sayang mainan git buat sarapan sambil minum air putih yang sudah disiapkan dalam wujud satu botol aqua besar + satu ceret ukuran jumbo. Gak terasa sudah jam 9 pagi.. eh si samurai sudah berpesan agar dibangunin jika belum bangun, ya sudah, ternyata sebelum arie berhasil mendarat dengan satu depakan tendangan mautnya si samurai telah bangun duluan (argh! sial! kesempatan smackdown telah lewat..). Ya, bersiap… bersiap… setelah mandi, kita pun berangkat, tapi kali ini tidak pakai motor, tapi pakai angkot, start jam setengah sebelas, tapi pas lewat Pasar (apa sih namanya? Gasibu atau apa gitu ya? macet!!!) … fiuh, di angkot lama juga, sampai-sampai sempat ditelpon sama adit yang ternyata sudah sampai di gerbang Ciwalk Mall, katanya dia nunggu aja di Gerbang, karna sewaktu arie ditelpon sudah jam 11 lewat 10 menit. Hm, melewati kampus Unpad (Fakultas Ekonomi nya doang), ada lagi melewati ITB .. disamping-samping itu ada tembok yang dilukis / dicat… dikatain oleh sang guide bahwa itu jelek dibandingkan coretan pilox (pinox?) anak-anak jalanan Jakarta, dikatain terlalu textbook-lah, tapi oleh arie malah dikatain bagus ketimbang coretan tembok mahasiswa2 UNDIP di Semarang (di Semarang Bawah, yang dekat-dekat arah TogaMas / Rumah Sakit Muhammadiyah…). BTW di angkot itu juga, arie sempat melihat manusia manusia yang berstatus kan bad sector, memory leak, macam-macam dah istilah pusing yang diberikan gembel disebelah arie yang juga gembel ini.

Tau tau gak terasa. Jreng Jreng. “Sudah sampai Rie”, kata Guide. “Mana?! Mana Malnya??”, kata Arie. “Iya sudah sampai, turun dulu!”, jawab Guide.

OK deh, kita jalan.. jalan terus, ditanya sama Guide, “Tadi yang nelpon katanya nunggu dimana?”, dijawab arie, “katanya nunggu di gerbang.”. ditanya lagi sama Guide, “Iya, gerbang yang mana nunggunya? Mustinya ditanya dong tadi!”. Kisaran 14.5 detik setelah itu (hitungan detik bukan pada keniscayaan, tetapi pada perasaan arie saja).. ada lagu jazz yang menggetarkan celana saku arie dari HP .. “Halo! Ini Adit! Sedang berjalan dibelakangnya…”… Hweit, berbalik, sambil masih pegang HP, eh, ada makhluk tersenyum terbuka (bukan tersenyum dikulum sih, atau sudah termasuk kategori tertawa terbuka tak bersuara?). Yups, abis itu kita jadi jalan bareng bertiga.. Arie tanya lagi, “Jadi yang namanya Ciwalk Mall itu mana? Ini jadi benar-benar walk-walk (jalan jalan kalo gitu ya?)” sembari jari telunjuk dan jari tengah membentuk angka dua dibalik dan digerak-gerakkan sebagai bahasa tubuh menandakan orang berjalan.

“Dum! Dum! Dum! Cica cicu cica cicucicicucic!!!” Bunyi dari sana ada keramaian banyak, disambung dengan bunyi dug dug dug !!! Oo ternyata ada cheerleaders anak-anak senang ber dance ria tak lupa diiringi senyum manis menghias di tiap pipi mereka. Kita terus saja melewati mereka (tentu lewat pinggir, bukan ke tengah2 disaat mereka sambil menari lompat dan pasang formasi), lalu masuk saja ke Ciwalk Mall, sambil di atas itu ada tulisan begini : “Cihampeulas Walk”.. Nah itu rupanya kepanjangan “Ciwalk Mall”, naik lagi eskalator terus teruus menuju ke lantai atas (di FoodCourt). Hm, sesampai di food court yang melebar dan memanjang itu arie jadi bingung terhadap ada banyak pilihan makanan…. akhirnya ya dikelilingi dulu dilihat-lihat.. Tet tot! ah nasi goreng! tet tot! ah ayam bakar! tet tot! wah steak! Nah, setelah menetapkan keputusan mau makan apa, cara beli di ciwalk, pakai kartu, jadi kasih aja duit cepek (100 ribu) ke tukang cewek cewek yang pegang mesin tsb (kayak kasir) di bagian pertama kali masuk / kalo naik lewat eskalator. Trus pesen deh tu Steak… Tadinya penasaran itu steak sosis kayak gimana… jadi pesennya dua sama steak sapi keju.. ada sih nama aslinya pake bahasa inggris tapi lupa. Trus pesen minumnya ke tempat yang lain lagi, pesen minum jus sirsak.

kartu-kelupaan1.jpg

kartu-kelupaan2.jpg

Habis pesan makan, kita duduk deh betiga bareng adit.. sambil makanan uda dateng, eeh baru aja ngerasanin niwatori-kun yang imut dan kojack yang juga imut … dateng tu orangnya.. Ya udah, akhirnya kita makan bareng. Jadi kita duduk makan berlima. Nyam nyam nyam nyum nyum nyum… makan makan makan minum minum minum… pas sudah habis, kita cari info deh buat yang enak buat colokan listrik di ciwalk dimananya, akhirnya setelah berusaha dapet deh tu kartu buat hotspotnya, trus kita naik ke yang paling atas, jadi outdoor gitu. Nah disitulah terjadi kejadian ketemuan id-ruby yang lebih serius (tapi tetap santai). Link asli foto foto dari HP Niwatori ada disini. Berikut ini sudah yang ada di flickr nya arie karna ga tau caranya ngelink ke link asli berupa img.

631601742_79942fa566_b.jpg

dari kiri ke kanan: Kojack, Adit, Niwatori, Arie. BTW yang ngambil foto kayaknya ada maksud ya background yg di pojok ngomong “aing aing” itu juga kepotret :-P

Link Flickr Niwatori

631601722_d0dfac9049_b.jpg

Ini Kojack, sang artis seniman desainer id-ruby kita yang juga imut + cakep dan baik budiman, saingan ++kuper nya sama ariekeren. Sempet sentuh-sentuh dan meraba-raba baju kaos yang arie pakai dikatain tipis, hmm, kalau id-ruby nanti kaosnya lebih tebal dan tetap dingin. asiik / sambil nungguin kiriman kojack minggu depan di JKT sini 4 biji, jangan lupa nomor rekening siah ya jack…

Link Flickr Niwatori

631601702_1acb9145ba_b.jpg

Lagi ngomongin stian, wikipedia offline, git, boxroom-stian… yeah yeah yeah coding coding coding…. hidup coding!!! hidup otodidak!!!

Link Flickr Niwatori

630618589_16f17d8ebc_b.jpg

Lagi ngobrolin tentang TDD, BDD, Model gendut controller kurus bareng Adit. Eh, kemaren lupa ngobrolin tentang SCRUM, ADD, Bebek DD, Breast DD dan seterusnya itu ya :-P

Link Flickr Niwatori

630618567_34990376d4_b.jpg

kata kojack, minimal 24 baju untuk 1 pitch. Baguslah kalau begitu. Gw pernah denger katanya kalo di Jakarta 1 pitch minimal 50! di belakang bajunya kalo kata kojack akan ditulisin link link ruby, nah yang dulu pernah Prof pengen ada tulisan source code nya boleh deh cari-cari temannya siapa lagi yang mau dengan source code, yang seragam ya! biar kojack bisa 1 pitch 24 baju itu.. Kalo nanti bajunya enak dipakai, gw akan pesen lagi, rompi id-ruby, kalo sweater kayaknya gw uda kecantol sama sweater yang ada di FO Blossom itu, duuh enaknya di Bandung… kainnya lembuuut banget, dingin, sejuk, harganya murah meriah…

630618577_4dce6fe30f_b.jpg

Eeeh ada Onta yang invisibilitasnya (bener gak sih istilahnya?! belagak sok inggris aja nih ah) telah terbongkar ke internet, A’a’ Zach yang mengaku sebagai penggembira id-perl dan diakui oleh arie sebagai sesama gembel yang patut dikasihani dari Jakarta.

Link Flickr Niwatori

631601778_3f8f26bca4_b.jpg

Ini pas kita jalan bareng keluar Ciwalk. Kayaknya Niwatori agak malu-malu kalau terlalu sering difoto (katanya aa’ zach bisa memperpendek umur kitu kumaha ie teh?)

Link Flickr Niwatori

631601760_f21b4beceb_b.jpg

Ini pas difoto di depan Ciwalk, ingat kepanjangannya: Cihampelas Walk. Dikatain nanti kalo difoto disitu ketahuan ndesonya, dijawab: Ooh biarin. Kapan lagi gw ke Bandung?

Link Flickr Niwatori

Nah pas udah pulang, naik angkot, trus udah jauh, baru sadar, loh .. tadi kan sempat haus tuh gw diatas, nah turun lagi, trus pakai kartu lagi buat pesen minum ice lemon tea 2 (satu harganya 7000). Soalnya yang 100ribu tadinya sudah dikembalikan… Nah walaupun duitnya udah ngepas, 15ribu, tapi kartunya kelupaan terbawa sampai di Jakarta nih scan annya… Loh! Wah! Mungkin karna di Ciwalk ada begitu banyak jam! Jam ke 9… crit! Jam ke 11… cret! Jam ke 2… crot!! Bandung is colorful. Oh iya, tentang ongkos? Well, arie bawa uang sangu sebanyak 1,3 juta, pas pulang sisa isi kantong 500 ribu. Nah mungkin sharing urusan ongkos ini gak akan serapi seperti kalau ahli uang macam bu edratna ngeblog, tapi biarlah apa yang arie bisa aja semampunya dishare, jadi ongkos bis (primajasa) bayarnya 45 ribu, kalo pas pulangnya (dari Bandung ke Jakarta) dapet bis yang pake AC juga sih tapi lebih jelek, trus pintu belakangnya pun bunyi teketeketeketek itu bayarnya 40 ribu. Hm, nanti duitnya berarti buat bayarin ongkos baju id-ruby kalo 4 biji berarti 200 ribu, ples ongkos kirim pake Tiki katanya 10 ribu, jadinya 210 ribu.

kwitansi-ice-lemon-tea.jpg

Comments
  1. edwin says:

    rasanya lebih cocok dimasukin ke category “Kuliner”

    edwin

    :-P Untung “kuliner”, bukan “nanas”.gsub(/a/, ‘o’) dan jam.
    Hampir aja judulnya jadi “Lost in Cawang UKI” pas pulang malem2x jam 11-an kedua gembel tsb jalan dulu buat dapetin taksi bluebird (krn ga mau takut naik ojek)… Hayo, coba tebak, kategori makhluk apa yang disebut2x sebagai Bad Sector dan Memory Leak?

    =))

  2. Niwatori says:

    Loh itu kartu foodcourt ngga di balikin lagi? sayang deposit duwitnya dong??

    Niwatori

    Kan kelupaan… Lagian kan ceritanya gw pertama kali kasi duit 100ribu, trus gw kembalikan.. Naah, yang kelupaan itu adalah kartu yang *kedua* (15ribu doang), bukan yg *pertama* (100ribu). Jadi kalau dihitung sebetulnya ngepas, gw kasih duit ke kasir 15ribu, trus gw belikan ice lemon tea dua gelas (7ribu kali 2 = 15ribu). :-D

    Sekalian biar ada barang yang dibalikin kalo mo ke “nanas”.gsub(/a/, ‘o’) Bandung lagi.. crit cret crot. Ne… niwatori-kun wa mou wasureta hazu deshou.

    Kalau kartu yang pertama yang 100ribu itu sudah dibalikin sebelumnya, gw dikasi/dikembalikan duit gw sebesar 60ribu. Yang kartu kedua itu (isi 15ribu) pas gw kehausan tenggorokan kering itu doang yang pengen kebawah itu lho. Jadi yang ngepas ini nih yang kebawa ampe jakarta.

tinggalkan feedback konstruktif atau lebih baik diam

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s