Intuisi mbikin kuat dan Tuning

Posted: November 21, 2006 in RUBY

Nasib dan keadaan yang menjadi lebih nyaman idealnya ngga membuat diri ini menjadi lebih lemah. Seperti menjadi kepanasan kalau ngga di ruang ber-AC atau ngga sedang di pegunungan yg udaranya sejuk (ini introspeksi aja sih buat diri arie sendiri karna kalau sudah di daerah panas seperti Surabaya, Semarang hwaduuh ruarrrrr biasa panasnya/bisa bisa telor jadi mateng kalo ditaroh di jalan/walau pasti juga takut kalo ditinggal di Jepang atopun di Jerman sendirian ngga pake apa-apa karna takut kedinginan/kalo pas musim dingin). Atau seperti makan nasi dari beras biasa menjadi kurang enak karna sudah biasa dengan beras yang high-tech/hibrid (seperti beras2 yang besar2 & gizi tinggi hasil biotek di Jepang) …

Kalau sudah mbaca buku maupun tulisan2 Pak Hal Fulton, beliau selalu menekankan intuisi pada murid-muridnya yang baik dan imut # ya, muridnya beliau berarti yang mbaca bukunya beliau :p

Seperti gini: dicoba.tes ? 1 : 2 dengan dicoba.tes? 1 : 2 jadi error kenapa, seperti ada sebagian orang-orang C yang agak terjerambab dengan require dan include padahal itu pembiasaan dengan Kelas Objek dan Mixin saja. seperti juga di akhir blok iterator langsung diberikan method dan langsung di assign ke variabel, contohnya: kuadrat = (1..5).collect {|x| x**2}.reverse juga seperti pembiasaan penamaan objek secara dinamis dengan eval dan seterusnya.

Masih senada dan seirama, Pak Hal Fulton juga sering ngingetin utk don’t fight it buat kenapa koq yg ini bahasanya begini kalo yg itu begitu, yang biasa beliau analogikan dengan belajar bahasa asing. Kalo beliau sih nyontohin bahasa Jerman, berhubung arie bisanya cuma Prancis (ya sama Jepang juga sih), ya analoginya seperti penggunaan Le dan La untuk kata benda maskulin atau feminin yang ngga tentu dalam bahasa prancis. Ini semua memang butuh intuisi. Kalau sambutan Matzu-san (iya ya ya ya, sekalian neges-in/menegaskan memang ruby dibikin orang Jepang, nick nya Matz, kalo tadi itu biar pengucapannya memang dalam bahasa jepang kayak gitu), lebih dalam dan jitu lagi, Matzu-san menghubungkan dengan do (Jepang) / tao (Cina) yang arah paradigma nya senada dengan intuisi yang Pak Hal selalu ingatkan..

Ada sedikit rasa resah dan gelisah – gundah dan gulana di hati, tatkala mengharuskan diri ini ke lain hati (dih! kayak didramatisir banget deh bahasanya ya?!). Hati ingin P990i tapi UIQ yg kalau ga salah Ruby For Symbian nya baru bisa yang S60, tapi coba deh nanti dibaca lagi, ragu juga ni salah baca apa ya koq seingat gw uda bisa juga loh UIQ, bukannya apa-apa … dulu sering keperangkap di Garbage Collection di C++ soalnya :) hmm.. juga dengan Gaya Orientasi Objek di C++ yang jelas beda dengan Ruby (yang apalagi kalau sudah biasa ber-intuisi dengan Ruby jadi manja dan melemah bila ke lain hati)…. itulah kenapa gw bilang Ruby ini dengan keindahan bahasanya (dan naturality-nya) itu bikin ketagihan… hati2 aja :) Anda sudah diperingatkan!

Oke, kalo senang dengan intuisi itu bagus, yang nggak kalah bagusnya juga adalah tuning. Kalo Pak Zed Shaw (Mbahe jenius yg mbikin Mongrel/gosipnya sih ngeganti’in FCGI…) bilang ayo buat programmer musti ngeLmu statistik got dammit! dan kata2 yg lebih ‘kasar’ lagi walau dalam sense orang Amerika sih ngomong kayak gitu ngga kasar, ya emang uda gitu aja budaya mereka ;-) Contoh tuning pake Ruby bisa dilihat di Library Pickaxe Dua (di halaman belakang belakangnya).. tentu juga contoh Pak Zed Shaw juga ada, untuk dua contoh penjabaran yang baru gw sebutin cari sendiri deh karna memang direct link nya bertebaran bisa didapat dengan mudah bila akrab dengan Google. Kalo yang direct link nya bisa juga sih, satu aja ya, ini nih.

Cuman Pengen Nggelitikin: Tapi kalo Rubyist mainan Smalltalk ato Python nggak melemah loh :p Malah asik / enjoy aja, abis mirip sih
Contohnya seperti sumbangsih Pak Avi Bryant di blog asli beliau yang juga ternyata dibahas sama Pak Why
Catetan nggelitikin yg satu lagi: Gw curiga Pak Hal Fulton ini kerjaannya mengorek-ngorek Ruby

Comments
  1. baru habis ngebaca lagi disini http://developer.symbian.com/main/tools/opensrc/ruby/index.jsp

    ditulis : buat S60 dan UIQ akan didukung . yippee .. it’s only the matter of time :)

tinggalkan feedback konstruktif atau lebih baik diam

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s