[Catatan Arie] Malaysia-rb Meetup, Kamis, 27-12-2007, KL Sentral

Posted: December 28, 2007 in ARSIP MILIS, ノート, BLOGGER, CAMPUR CAMPUR, Catatan Tercecer, Facebook, git, id-ruby, MAKAN MAKAN, Rails, RESTful, RSpec, RUBY, Ruby on Rails, SCM, Technology

Saya baru pulang, jam sudah menunjukkan pukul 11-an malam waktu Kuala Lumpur.

Barusan aja saya menghadiri malaysia-rb meetup yang berlokasi di KL Sentral di StarBuck, agak telat sih saya datengnya, ceritanya dari kantor sih pulang dulu pas jam 7-an gitu, mandi-mandi dulu, trus balik lagi, lewat jalan bagian bawah yang keliatan Meridien itu, di chinese restaurant, tapi karna nunggunya lama banget, saya tinggal aja, trus saya ke KL Sentral ke chicken place aja buat dinner disana, agak heran juga pas pesan saya paksakan diri saya coba belajar malay :D bilang gini : makan, ayam ini, minum te ‘o suwam (maksudnya teh manis anget). dibilang gini ama pelayannya: nak ayam mane? roasted? kicak? … eit karena saya tertarik dgn sebutan yang hampir mirip dengan nama binatang merayap di dinding itu ya saya pilih aja sebut itu juga, kicak aje. :-D wih pas datang ternyata ouenak :D rupanya gitu toh namanya ayam kicak, tanpa tulang! warnanya putih, trus bumbunya juga enak. sayangnya tehnya datengnya telat, mungkin pelayan sudah capek dan ngantuk jadi agak lama, dimaklumi ajalah, kesian banyak juga tuh yg makan disitu tiap hari soalnya, pas itu saya makan cepat-cepat karna sudah 1/2 9 emang waktunya acara dimulai. jadi belum abis teh nya udah saya tinggal aja, sampe ditegor sama pelayan yang ramah itu: na’ capa’ capa’ ke da habis juake minum tu (sambil senyum dia). ya sejujurnya mau saya jawab gini: iya sudah telambat saya mungkin sudah pada ngumpul dan acara sudah dimulai. tapi karena melayu ini saya belum pernah dengar ada mereka sebut-sebut kata “di” jadi saya cuma bilang: iya, da telambat saye. yah , dianya mukanya berubah, salah paham deh :D hehehe biasalah … jadi foreigner ya gini ini nasibnya… bergerak serba cepat, salah paham tapi kalo gerak terlalu cepet juga males ngejelasin, apalagi sikonnya buru-buru pengen ke acara gitu :D

ya udah…. setelah perut terisi, baru saya ke starbucknya, pas ngeliat… buset! 20-an orang lebih yang dateng! si kamal (moderator malaysia-rb) sudah bicara soal gimana mbikin aplikasi pakai ruby di facebook. saya ngeliat dia uda dikelilingin gitu, jadi ibarat kue lapis ya, ada 4 lapis kue :D

ya udah….. saya pesen aja dulu minum frapuchino satu di starbucknya, aih pelayannya manis lagi hihihi bukan orangnya, orangnya sih cowok, maksudnya pelayanannya itu lho, dia bilang : you ade kadke? (maksudnya do you have starbuck card?) saya bilang aja jujur: oh i forgot to bring that card, aih dikasih sama dia cap nya gitu aja buat saya stempel sendiri :D asik, jadi tetep berpeluang dapet hadiah dari starbuck dong ;))

ya, abis tu, saya dengerin aja pembicaraan kamal soal rfacebook. truus aja mungkin dia bicara lumayan juga ya kisaran 15-an menit lebih kali tapi gpp kok soalnya bagus. pas sesi tanya jawab nah kesempatan saya nanya: apakah mungkin mengupload image ke facebook app? dia bilang: nggak, karena fb nggak ngijinin usernya ngaplot gambar ke fb. tapi saya sekarang sedang mbikin plugin rails yang membolehkan itu. (catetan: semua perbincangan di pertemuan malaysia-rb ini pakai bahasa inggris ya, alasan kenapa saya tulis ini semua pakai bahasa indonesia, karena mayoritas yang membaca blog ini adalah sodara-sodara rakyat indonesia, dan juga saya ingin menjaga supaya bahasa indonesia saya jangan hilang walau saya ingin bisa banyak bahasa selain bahasa indonesia itu sendiri walau jujur saya sering kesulitan kalau harus switch dengan cepat-cepat untuk langsung berbicara dalam bahasa tertentu, apapun bahasa itu, termasuk bahasa indonesia sendiri, maupun bahasa-bahasa lain yang saya gunakan). trus saya jawab: bahkan sekedar saran akan lebih bagus lagi kalau anda bikin plugin tersebut fleksibel, jadi selain bisa diaplot ke fb juga misalkan aja saya nih, bisa juga set satu file config buat ngeset agar hasil upload masuk ke server saya sendiri. dijawab lagi sama kamal: iya, jadi kita sedang terapkan ide itu. ini semua ada di local computer saya. tapi jujur saya masih belum berani taroh ke public dulu jadi belum berani pastikan akan betulan saya rilis apa nggak.

ada lagi soal rspec, sayangnya karena ini fbml (bukan erb.html atau yang jadul / jaman dulu disebut rhtml) jadinya gak bisa pakai rspec deh :(( tapi kata kamal, dia juga sedang bikin plugin yang membolehkan kita (tukang tukang koding ruby ini) untuk melakukan rspec walau dengan fbml itu. tentang detil teknisnya saya sendiri belum liat codes dia, tapi ini merupakan angin segar buat saya pribadi :D

terus tentang login, di codes nya kamal itu ditulis dia metode di model user ya, jadi sekedar tambahan aja modifikasi dari plugin restful_auth yang terkenal itu, kalau kita biasa liat bentuk metode authenticate disesuaikan dengan current_user login ataupun bisa juga ada yang modifikasi login itu email, kita mencocokkan email dan password, ataupun login dan password, nah kalo ini nggak, jadi yang dicocokin current_user FB User yang sedang login siapa, kalau cocok maka boleh masuk aplikasi rfacebook ini.

hm, apalagi ya… ini nulis ini benar-benar ngandelin ingatan doang saya. Hm… tentang siapa siapa aja yang hadir? hweh… banyak :D liat aja di facebook! weleh barusan saya ngecek, ternyata tulisannya di fb yang confirmed cuma 11 ya, padahal yang hadir lebih dari itu! saya spotting yang cewek aja dah, ada 2 apa 3 gitu ;) emang gak musti programmer / tukang coding juga kan …. tapi ya…. supaya warna warni lah, masak cowok terus :D di kantor aja ada empat orang rubyist, indonesia satu, eropa dua (rusia sama finlandia), iran satu (cewek).

OK dah daripada ham hem ham hem kelamaan mending lanjut aja apa yang saya inget lagi dan sedikit catetan tercecer yang saya catet sewaktu saya berada di acara tersebut.

Ini dari Roslan (yang terjemahan pakai bahasa indonesia kira kira begini, maaf saya mengingat pembicaraan semua itu dalam bahasa indonesia, selain juga segala ucapan yang biasa saya ucapkan maupun yang saya dengar dari hati ini adalah bahasa indonesia, jadi kalau sudah mulai melewati dada lalu kerongkongan barulah berubah menjadi bahasa asing / seperti inggris, prancis, jepang, dlsb yg semua-semuanya itu saya masih perlu banyak belajar).

Kembangkan terus komunitas ini, yang saya ingin dengar adalah apa yang kalian inginkan? apa yang kalian perlukan? bicara ke saya!

Roslan bilang dia selalu dengar ruby ruby ruby tetapi dia jarang ketemu orang yang bisa ruby, makanya dia gabung sama malaysia-rb. Dia pingin tau siapa aja orang-orang ruby ini. Dia punya temen eks amazon pingin kumpulin 20-an programmer ruby. Dia punya lagi banyak teman-teman yang bisa kembangkan potensi teman-teman “gila” ini untuk ke jenjang yang lebih serius, karena dia bilang, kita tidak bisa create orang gila, jadi kita cuma bisa berbaik-baik dengan orang gila dengan bekerja sama. :D

Ada lagi feedback request untuk training dan tidak ada masalah soal koneksi internet, tidak ada masalah lagi kalau pakai bittorent koneksi di Malaysia jadi lambat lah, dia diminta untuk terus melobi orang-orang diatas supaya bisa sediakan internet super cepat di Malaysia! Dijawab sama dia, dia sudah pernah ngomongin itu sama temennya, nah dijawab, kalau memang dari segi konten Malaysia memang siap, akan diadakan. Yang penting siapkan dulu mana aplikasinya, dan jangan lupa bilang-bilang. Semua itu bisa diatur.

Ada juga feedback seperti pingin adanya tutorial tentang ruby maupun rails, kalau dari saya bilang lebih baik video saja supaya lebih interaktif yang mana itu semua berdasarkan permintaan dari teman-teman di malaysia-rb, lalu kamal berkomentar bahwa itu ada di peepcode untuk yang komersil dan screencast.com yang gratisan.

ini dari yang duduknya di samping kanan kamal pas ngomong (hweh you all guys who attended there MUST add me to your facebook and other accounts so we know each other, i even speak English now so that you all guys would understand what I’m saying).

bikin competition. Idea: to get more people interested, dari pembicaraan ini langsung teman-teman teringat dengan implementasi yang sudah diadakan oleh teman-teman kita rubyist di singapore-rb, dan seterusnya (panjang ceritanya/maaf saya perlu energi lagi untuk menulis panjang cerita ini atau lebih enaknya pembaca sendiri saja yang ke resource singapore-rb tsb kali ya).

ada lagi, perlu ada sosialisasi, seperti di universitas, ke kampus-kampus. masukkan kurikulum ruby di universiti di malaysia. Tentu teman-teman masih ingat jaman dulu komunitas java bilang : perlu kuliah java, sini saya ajarin. Ujung-ujungnya memang komunitas rubyist di Malaysia lebih maju lebih, perlu developer? ya ke komunitas ini. ;-)

Berikut ini dari Dan, tentang bootstrapping (maksudnya memulai start-up enterprise terutama yang berkaitan dengan internet), maaf ini saya kumpulkan hanya berdasarkan catatan saya , i didn’t write number one cos i didn’t really hear what dan said actually (posting kali ini saya campur pakai melayu, pakai english, karena saya tau ada juga lumayan banyak teman-teman yang bukan indonesian yang membaca posting blog ini, intinya supaya sama-sama paham)

2. kumpulan time-partners
3. target otaku, don't aim for everyone. jadi fokus di market tertentu.
4. draw as quick as possible. kalau kita sebagai start-up selalu terlambat, hey tau tau itu kan terselip kapan selesainya? hei yang itu tuh tinggal dikit lagi. jadi harus bergerak cepat, dan tuntas!
5. network as many people as possible, sometimes you need.

for Dan if you read this feel free to correct me if I’m wrong ya.

ada lagi perbincangan lumayan panjang tentang craidle

OK sgitu aja catetan saya soal acara tadi. Selanjutnya ini adalah komentar-komentar saya sehubungan acara tadi, dan juga acara-acara yang sudah pernah malaysia-rb adakan, baik yang pernah saya hadiri langsung, maupun yang tidak saya hadiri secara langsung tetapi saya dapat membacanya dari arkib mailing list dan juga Facebook arkib (bahasa indonesia: arsip).

Saya mengambil banyak sekali pelajaran dari pertemanan yang harmonis ini. Bahkan Kamal dengan jitu menambahkan bahwa dia bersyukur karena komunitas kita ini sangat berkaitan erat dengan orang-orang enterpreneur, jadi walau tak boleh langsung codes in ruby atau juga tak faham ruby macam ruby developer, tapi kawan-kawan dari marketing, dari enterpreneur, dari investor, dari businessman, semua interested in ruby. semua nak implement deeper lagi ngan kawan kawan kita orang ruby ni. Jadi kalau nak cakap ape aje, cakaplah. :-)

Sebagai satu dari pembicara, walau saya memberikan demo tentang rails dan git basic level sahaja, tetapi dari sana saya langsung merasakan bahwa untuk pembicara pemula macam saya ni pretty difficult to synchronize what to talk and what to code, cos i was speaking while i was typing. Jadi next time, walau lightning-talk aje pun kite perlu lah persiapan macam catatan kecik atau persiapan macam screenshot kalau tak sempat create pdf version.

Saye juge nak cakap terima kasih untuk kamal kerana kamal juge cakap in english ngan saye ketika saye demo jadi dialogue kite pun serase lebih interactive ngan kawan-kawan semue :-)

Forgive me if my malay is still bad though :D I’m trying to write in Malay as hard as possible you know :D just feel free to correct my Malay if I’m wrong, I’ll be more than happy to get any feedbacks! I remember one day my friend said when other guys said your english is good, it means your english sucks! =)) oh yeah, my friends here always said that if I said I’m sorry, cos actually the main problem is not what I’m speaking, but I’m often lost :D So I might often interrupt people speaking in English here :D Whoops… slower, please! I got lost :D thank you for being one of my english teachers, Malaysia… ;-)

Kita perlu layar yang besar kalau ingin presentasi demo. Terutama seperti saya, saya lebih senang kalau saya sedang berbicara di depan, teman-teman yang ada jangan diam, tapi langsung protes atau interrupt saya kalau saya bicara ngaco (means mengarut in malay) atau tidak menjawab pertanyaan bila ditanya. Jadi teman-teman semua bisa lihat presentasinya, tanpa harus berdiri-berdiri dengan penuh penasaran di belakang dan di samping kanan kiri di dekat saya. Yang saya perhatikan dari planetterasi ada di blognya vavai yang pernah gathering linux suse di kementrian itu lumayan bagus tempatnya menurut saya (gak tau kalo dari ybs apakah sudah perfect atau belum), jadi harus ada layar besar DAN tiap tempat duduk ada microphone nya jadi bisa bicara. Walau tentu untuk interupsi atau menyela pembicaraan itu ada etikanya, akan jauh lebih baik kalau dicatat dulu dengan terorganisir yang baik lalu diskusikan, dan pastikan bahwa yang ikut berdiskusi ini semua saling open minded sehingga tidak akan terjadi debat kusir maupun saling menyerang orangnya (harus tetap fokus pada ide pembicaraan apa yang sedang didiskusikan).

Selain kita perlu layar besar, kita juga perlu kemudahan untuk colokan listrik untuk SETIAP hadirin. Jadi bukan hanya pembicara, tapi semua, karena bisa aja teman-teman kita bawa laptop, jadi semua untuk memudahkan.

Juga selain colokan listrik, harus ada dukungan internet cepat! Jadi supaya mudah kalau ingin merujuk ke resource online.

Dokumentasi, baik berupa foto, dan yang lebih penting lagi berupa video rekaman. jadi seperti yang ada di rubyconf, confreak. Harus disiapkan perekam video tidak hanya satu saja, tapi lebih, untuk menjaga-jaga kalau baterainya habis.

Tentu dari banyaknya spesifikasi requirement yang diinginkan ini, tentu kita juga perlu panitia yang solid. Yang serius mempersiapkan itu semua. Ambil contoh seperti saya, saya ini tertarik untuk berbicara soal ruby ataupun rails di Indonesia, tapi saya tidak mau jadi panitia acara, karena memang saya tidak berpengalaman menjadi panitia acara. Makanya dulu kalau ada acara gathering di Indonesia pasti jadinya santai-santai kumpul-kumpul karena memang kalau saya yang sekaligus jadi organizer acaranya pasti akan sangat (bahkan terlalu) santai dan gak serius :D (banget). Sisi baiknya mungkin memang sama teman-teman di Indonesia kita jadi saling akrab, sisi buruknya jadi kita kurang konsen.

Saya pribadi bahkan sangat berminat jadi pembicara ini tapi kalau bisa kurikulum jangan saya juga, jadi saya ini pembicara tulen gitu lho, sekalian demo coding juga boleh. Jadi urusan kurikulum lah, acara lah, sampai urusan booking reservasi hotel, transport segala macam itu semua sudah harus ada diatur panitianya. Jadi masing-masing pihak enak tinggal beres jadi bisa fokus. (Bagi siapa aja yang baca posting saya kali ini, inilah SDM Indonesianya ada, tinggal mau atau tidak mau, bukan bisa atau tidak bisa, atau omdo [ngomong doang] atau mimpi [sebenernya kalo aja gini kalo aja gitu sih bla bla bla] atau saling dorong-dorongan yang sebenarnya tidak perlu, yang ujung-ujungnya omong kosong belaka! saya mau lihat apakah ada lagi SDM Indonesia yang juga beriringan dengan saya? Jangan ragu untuk kontak atau comment!)

Kalau sudah sampai reservasi hotel berarti ada bayar-bayaran alias ada transaksi uang disana? iya, harus itu :-) Yang saya perhatikan kalau untuk di Indonesia khususnya harus bisa lebih serius (ini terutama untuk saya sendiri ehehehe). Tapi harus tetap dibedakan kalau yang hadir siapa aja, misalkan kalau mahasiswa kalau bisa gratis aja, kalau terpaksa emang harus bayar, diusahakan jangan lebih dari sepuluh ribu rupiah. Silakan panitia atur bagaimana caranya supaya bisa dengan mahasiswa bisa banyak ikutan karena gratis, juga para pembicara maupun hadirin yang dari orang-orang business maupun investor dan lain lain itu tetap merasa nyaman dengan ruangan yang ada (seperti kenyamanan tempat duduk, AC, laptop, dst). Sekedar berbagi, saya pernah pengalaman ikut acara di suatu universitas swasta di Semarang (maaf, saya lupa nama universitasnya / yang tempatnya dekat terminal bis itu lho), disana saya masuk di ruangan yang tidak ber AC, jadi bentuknya kelas buat belajar mahasiswa gitu, tapi di bagian depan itu ada layar, jadi ternyata itu acaranya teleconference, walau yang saya perhatikan dari situ, tetap ada kurangnya juga, yaitu si pembicara jadi kurang melihat respon interaktif dari bagaimana si penonton / pendengar, kecuali kalau memang betul-betul didukung teknologi canggih supaya setiap orang bisa saling terhubung, ini baru asik!

Lebih jauh mengenai kumpul-kumpul ini, dalam bentuk yang lebih terorganisir, kalau saya melihat keadaan yang di Indonesia terutama ya, saya lebih cenderung ke bentuk training, seperti yang pernah diadakan oleh teman-teman di milis id-mac, jadi mereka ada acara gathering yang kumpul kumpul biasa, tapi mereka ada juga acara yang tiap orang dapet komputer trus ada yang ngajarin, jadi kayak kursus singkat gitu. Jadi bentuknya bukan seminar.

Training Ruby ataupun Rails di Indonesia sangat bagus untuk menjangkau lebih banyak lagi pengguna. Ini lebih dikhususkan ke soal teknis. Sementara kalau ingin bicara soal yang diatas level teknis, yang menyangkut metodologi pengembangan software, ataupun mungkin yang terkait dengan bisnis, saya rasa saya bukan orang yang berkompeten dalam hal itu, dan saya rasa itu cukup diadakan seminar saja, dan targetnya pun bukan mahasiswa, tapi orang-orang bisnis, marketing, developer, CTO, CEO, dst. Pendapat pribadi saya (yang ini masih subjective, jadi Anda bebas kalau mau berdebat) : Adakan saja di Jakarta kalau Seminar begitu. Tarik saja bayaran harus bayar kisaran Rp.300 ribu sampai jutaan rupiah.

Kembali lagi ke training, kalau bisa training ini diadakan di tempat yang nyaman, tidak harus mewah, yang penting nyaman, dan kalau bisa gratis ya, coba pikirkan untuk yang jadi panitia bagaimana caranya bisa dapet uang tapi bukan dari yang hadir tapi dari sponsor-sponsor. Jadi tetap akan ada makan-makannya… jadi para hadirin dan pembicara walau aktif dengan codingnya di training itu, tapi gak kelaparan, trus nyaman aja terus betah sama komputer. Jangan sampai ada yang lemas, pusing, apalagi muntah-muntah muka pucat gara-gara terpaksa pergi cepat-cepat karena kurang makanan. (ehehehe terlalu didramatisir ya? ngebela-belain soal makan nih si arie…). Trus juga kalo training diusahakan harus sama antara sajian makanan minuman pembicara sama yang datang. Kalau saya pribadi kurang suka ya kalau dibedakan, duduk sama rendah aja lah, kita ini sama-sama makan nasi.

Bagaimana dengan ide buku ruby di Indonesia? Apakah sudah terbit disana? Saya sendiri sebetulnya ingin sekali ya, tapi kok sulit sekali mengatur waktu, saya selalu sudah capek kalau pas holiday ya saya istirahat atau having fun supaya tidak stress, having fun nya berupa baca buku/codes lagi yang dari trunk supaya belajar up-to-date dan tidak ketinggalan jaman. Saya punya ide, gimana kalau di Indonesia diatur aja seperti yang sudah saya paparkan dari catatan-catatan saya ini (dengan tambahan berbagai masukan dari teman-teman yang punya visi misi senada tentunya) lalu diimplementasikan aja, nah dari sana, kan akan ada berkas-berkas dokumentasi, catatan-catatan belajar, slide maupun video hasil pertemuan di Indonesia, nah saya berpikiran alangkah lebih baik kalau buku ruby itu adalah filter atau inti sari dari sana aja. Jadi betul betul dari kita dan untuk kita ;-) Dari Komunitas Ruby Indonesia, Untuk Komunitas Ruby Indonesia. Dari banyak tulisan-tulisan dan resource tercecer itu kan akan dikumpulkan dan nanti menjadi semacam artikel, ya sedikit demi sedikit lama-lama jadi bukit.

O iya, saya sering kalo cerita bareng temen-temen di Indonesia cerita kalau maret tahun 2008 ini saya pengeeeen banget ke Bandung, tapi itu sih saya akan pasti berangkat kesana kalau saya berhasil dapatkan free fiskal pulang pergi ke Bandung trus balik lagi ke Kuala Lumpur, kalau misalkan saya belum dapat fasilitas itu , maka kalau dari kantong sendiri ongkosnya saya akan tunda mungkin awal tahun 2009 aja kali. Nah idenya sih saya pengennya ntar ya ngumpul-ngumpul gitu , tapi ya jadinya kalo saya ama temen-temen kayak biasanya gitu doang jadinya ya kurang serius lagi, alias santai banget, apakah akan terjadi di ruang lobi di hyatt Bandung? Ataukah ingin yang lebih serius dan terorganisir, waktu dan tempat kapannya nanti ditentukan , alias berbeda dengan planning saya khusus kalau mau ke suatu daerah di Indonesia saya khusus having fun aja sendiri trus kalo yang konferensi ruby di Indonesia juga khusus sendiri. Atau boleh juga training ruby maupun rails di kota lain seperti di Yogyakarta, dan lain-lain.

So teman-teman, jadi gimana ? Ada yang ingin disampaikan dari teman-teman sekalian?

Comments
  1. edratna says:

    Berarti kalau ke KL mesti mencoba ayak kicak ya….:P
    (sorry, menanggapi yang lainnya saya ga begitu mengerti…jadi tentang makanan aja)

  2. Kamal says:

    I believe she said “ayam kicap” or kecap in Indonesian. If I were in a foreign land, and they offered me a dish that sounded like cicak, I wouldn’t be as brave as you to order it :)

    Looking forward to your Facebook upload plugin!

  3. Niwatori says:

    hah? ayam? *kesummon* :D kaos id-ruby nya dipake ngga rieee??? maret ditunggu di bdg, kita ke ciwalk lagi :D

  4. @kamal,

    thanks for correcting my bad malay listening skill :D

    @niwatori,

    hm, aneh, komen lo kok malah masuk di spam di comment2x blog ini, untungnya gw barusan iseng ngecek liatin spam apa aja sih yg uda masuk ke blog ini, jadi bisa despam mark comment.

    Kaos ID-Ruby yang putih gw pake sewaktu ketemuan bulan desember ama november kemaren bareng temen2x disini di Kuala Lumpur. Nggak tau gw kalo yang desember ini keknya perasaan gw ada yang ngerekam video / ngeshoot gw gitu tapi nggak tau juga gw dia buat sendiri doang kayaknya deh, soalnya gw nggak ada dengar kelanjutan apa ada video ataupun photo photo kita sewaktu ketemuan yang bulan desember.

    Oh iya, tentang ke Bandung bulan Maret ’08, sebetulnya nggak pasti banget juga sih, terutama gw ancang-ancang dulu kalo emang gw pasti bisa bakal dapat free fiskal gw pasti dengan bahagia bisa maen ke Bandung, kalo misalnya ternyata gw nggak pasti dapat alias musti bayar fiskal 1 juta gw ogah pulang ke Indonesia dulu, nanti nanti aja mendingan awal tahun 2009 aja, mungkin malah gw akan main ke luar negri lagi soalnya juga temen-temen banyak yang suka nawarin gw biar maen ke tempatnya di luar Malaysia ataupun Indonesia (ex. Australia, Jerman, Thailand, Cina) tapi ntar dulu deh, masih belum pasti banget juga, yang jelas nanti kalo udah pasti banget pasti gw bakal kabarin deh. iya, nanti kalo di bandung gw pengen maen-maen jalan-jalan asik-asik termasuk ke ciwalk juga! =D

    Oh tentang ayam :-) wah gw jadi pas 2 minggu lalu kalo gak salah gw kesana lagi , saking ketagihan gw langsung praktekin melayu lagi padahal pelayannya orang India (disini orang-orang biasa ngomong pakai 3 bahasa yang langsung cepet switchnya, kalo nggak Inggris, Melayu, atau Cina, ada juga kalo orang India ngomong India gitu deh), wah kelepasan gw crocos melayu terus, dianya bengong, ya udah inggris lagi: breast chicken. ayam kicap. lumayanlah… soalnya disini nggak ada pecel lele kayak di Indonesia.

tinggalkan feedback konstruktif atau lebih baik diam

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s