Bahasa Indonesia Parah atau Orang Indonesia parah Bahasa Indonesia atau Memang sudah begitu adanya?

Posted: July 18, 2008 in RUBY
Tags: , , , , , , ,

Ini sengaja saya tulis di blog ini, walau bukan bahas codes ruby, tapi ini penting saya ingatkan, bukannya sok sok jadi ahli linguistik (memang saya gak ada gelar apa apa juga, apalagi linguistik).

Simpelnya: telinga saya sakit aja.

Orang Indonesia sukanya kalau bicara dicampur-campur ya. Saya ngomong gini aja kayaknya kalo pasang cermin jangan-jangan saya sendiri juga gitu, alasannya tapi kalo saya mungkin beda, karena saya terbatas bahasa asingnya, jadi kalau nyerah saya pakai bahasa bisu, bahasa hutan, bahasa isyarat atau mencari-cari kata-kata lain untuk menjelaskan apa yang saya maksud ketika bicara dengan orang asing di negeri orang asing. -_- dasar nasiib jadi traveler!

Kalau dicampur-campur dengan catatan karena memang punya banyak bahasa tersebut ya oke lah. Misalkan saya ada kenal seseorang, sebut aja namanya Peterpan (iya seperti biasanya, nama di blog ini sering saya samarkan demi menjaga privacy ybs selain saya pribadi juga belum minta ijin ke ybs untuk saya blog tentang dirinya), dia biasa di Amerika, biasa di Singapura, biasa di Jepang, kalau dia bicara sama saya campur-campur bahasa inggris, indonesia, jepang, segala macam ya wajar saya bilang, dia toh berhadapan dengan yang sama juga mengerti dia bicara begitu, dia juga ngerti bisa menempatkan diri kalau ke orang lain yang nggak biasa, ya itu selain inggris biasanya nggak keluar. Seperti biasa, padi makin berisi biasanya merunduk. Sama seperti air yang tenang, biasanya dalam. Kalo udah dasarnya dalam, trus airnya juga sampe tumpah-tumpah nah dasar tu orang balelol talkative ada aja bahan ceritanya belom kehabisan energi aja keknya tuh (hiyat kabur lagi gw satu kalimat terakhir ngOOT)

Kalau saya senangnya ya kalau dasar niatnya inggris, ya sudahlah, cakap aja inggris terus. Kalau indonesia, ya sudahlah Indonesia aja. Malah dicampur-campur kalau niatnya buat sok-sokan malah di depan saya justru makin melihat ketumpulan prematur yang bicara itu. Sudah begitu, logat salah-salah, grammar salah-salah. Mending jujur aja sekalian, kalau baru belajar ya bilang belajar, jadi salah-salah ya maklum, biar dibenerin belajar bareng. Ngomong-ngomong nih saya jadi inget ada satu daerah di Kalimantan Timur yaa pelosoook gitu deh haha walau orang disana pasti nggak akan terima dirinya dan daerahnya disebut pelosok, biasalah ini urusan beda standar aja, sama mereka langsung juga terang-terangan nggak bakal ngomong langsung gitu kali saya, mereka tu ada guru inggris ya anak sekolahan SD gitu, bilang “does” itu bacanya “DOES”, iya di baca “do-es” bukan “dAs” apa “dAz” apa “dez”, dan itu ditereakkan di kelas, “coba ulangi anak-anak, DO-ES!! DO-ES!! DO-ES!!” Bah kacau!! =))

ada lagi, kalau ini dulu pas saya sekolah SD dulu, wah parah tu gurunya, saya bantah habis-habisan dia balik marahin saya waktu itu, masih anak kecil lah, masih ini itulah, gara-garanya cuma nyebut “duck”, dibacanya “DUCCCCKEK” gitu ya kek gitu diulang-ulang bo’ ayo anak-anak ducccckek duccccckek nah saya diem aja waktu itu. Jadi ingat ada teman seorang dosen Bahasa Inggris di suatu Universitas yah, dia emang biasa ke luar negri juga, trus kalo sama anak-anaknya ibu nya tuh biasa kalo ngomong sehari-hari di rumah ya pake inggris, wah pas ada guru salah-salah, trus di raport dikasih lima, tu habis-habisan didatangin sama ibu dosen, mati tuh guru baru kena batunya! beribu-ribu ampun tiada ampun tu sama temen dosen itu =)) [ini juga cerita nyata, nama asli gak saya sebut, kalo mo kenalan pas ketemu saya boleh ntar saya ajakin ketemu trus ngobrol2x]

Tapi memang saya khawatirnya kalau melihat media-media sih gejalanya Indonesia ini dikondisikan biar bodoh Inggrisnya ya, kalau bicara inggris itu sengaja sepertinya budaya dikesankan supaya gaya-gaya, sok-sokan, atau dilucu-lucukan, buat saya sebetulnya malah gak ada yang lucu, malah terhadap orang tua saya sendiri saya bilang begitu, karena ibu saya sebetulnya sejak bulan kapan gitu emang lagi belajar inggris, nah dosennya suami dia sendiri =)) yang galak, malah anaknya, nggak usah teori macam-macam dah praktek aja, ngomongin aja langsung inggris, kok repot, harus itu, wong cuma inggris aja sudah ngeluh-ngeluh gimana kalau nanti punya menantu pakai rusia atau prancis….

Coba liat di MTV Indonesia, saya lihat sekilas aja sih pas lagi makan di warung biasa di Indonesia, wah “Hello Guys kawula muda, kita sekarang ada di bla bla so we’re really having fun guys”

Ya memang kalau saya di luar negri cuma senyum, ada rasa kangen indonesia sedikit terobati melihat kelakuan Indonesia dari luar, tapi kalau lagi di dalam Indonesia melihat gitu jadi eneg. Ya sakit telinga tadi. Nanti saya mau cari iPod atau apa kek portable radio biar gak usah shits macam tu.

Budaya yang saya perhatikan lagi begini, bukan cuma Indonesia nih, tapi biasanya tipikal untuk negara-negara yang berdekatan, yaitu kurang bisa me welcome untuk pendatang yang padahal mereka orang baik-baik. Misalkan seperti Jepang dengan Korea. Konflik mulu. capek. Sebut ‘konnichiwa’ ke Korea, disebut insult/hinaan buat Korea.. Atau seperti teman ada Belgia, dia biasa di rumah punya empat bahasa dari lahir ‘Belanda, Prancis, Italia, Inggris’ dia bilang “No German!”, cocok pas di bagian belgia satu lagi “No Dutch!”. Nah lo! Kalo yang dekat-dekat, contohnya ya kayak Indonesia sama Malaysia, aduh… gara-gara dekat kok malah bukannya mesra kok berantem. Indonesia kasih asap. Malaysia maling lagu Indonesia. Saya pas di Kuala Lumpur bilang aja kalo pas lagu rasa sayang itu sama banyak lagi harta-harta indonesia tu di Indonesia wataknya emang pemalas ya, termasuk malas menjaga yang dipunyai sendiri, jadi kalo mo ambil pada ambil aja gih, biar mereka yang tidur pada bangun! puwas puwas!

Coba kayak komunitas Ruby gitu ya, dimana-mana selalu mesra, Indonesia ama Malaysia ama Singapura bahkan ama Inggris sekalipun dooh mesranya :)) Kondisi orang perang tu capek, daripada perang, enakan damai, sayang-sayangan….

Nah tadi barusan itu luar negri. Contoh lain lagi kayak Finlandia yang diserang Rusia sampai tiga kali, tapi dasar gak ada trauma traumanya ya sama komunis :)) Kalau dalam negri contohnya ya sifat kedaerahan apa sih chauvinisme yah? jadi misalkan seperti di Bandung tu kata teman saya nggak ada nama jalan Gajah Mada karena ada sejarahnya kata dia, kata dia prabu siliwangi apa gitu sama kerajaan jawa apa kek saya nggak begitu ngeh, trus pokoknya ujung ceritanya bunuh-bunuhan gitu, trus putri Sunda memilih mati bunuh diri. Jadi trauma gitu. Serem ah.

Saya cuman introspeksi kalaupun mau pecah ini Indonesia toh bergabung saja tidak bisa berdiri sendiri, pilihlah minta dijajah saja sekalian. Dalam hati saya teriris seperti ada luka diberi cuka sambil tersenyum pahit, ah sukses benar dulu penjajahan di Indonesia sedemikian lama sampai mempengaruhi watak orang Indonesia sampai keturunan-keturunan sekarang. Ini belum saya ngomong kalau urusan KTP segala macam, harus daerah anu, harus daerah ini, padahal sama-sama satu propinsi aja masalah, heran saya… kalau saya di luar negri saya dengan bangga tepuk dada dan mengucap saya orang Indonesia, dan kemudian saya dengan bangga cerita budaya yang dimiliki Indonesia, kekayaan negara Indonesia, tapi kalau saya dalam Indonesia setelah pulang… begini rupanya sambutannya. Yang sedikit ini cuma seujung kelingking dari banyak hal yang welcome saya tentunya. Di banyak kesempatan saya tentu juga sering lihat dan bertemu dengan yang welcome, biasanya mereka yang punya wawasan lebih baik yang biasa me welcome itu.

Kembali lagi ke introspeksi bahasa parah tadi, saya pikir, dan juga dulu pernah guru bahasa prancis dan inggris di suatu SMU di INdonesia pikir, bilang ke saya gini, bahasa Indonesia itu bahasa kedua orang Indonesia, bahasa pertama orang Indonesia, biasanya bahasa regional alias bahasa daerah. Jadi bahasa ibu saja bahasa daerah. Kalau bahasa Indonesia sudah jadi bahasa kedua. Berarti bahasa asing lain jadi bahasa setelah kedua, ketiga, keempat dan seterusnya.

Ada seorang hacker bilang, coba kita kayak Malaysia aja dijajah sama Inggris, biar pada pintar ngomong British. Ya tapi kalau saya bilang sih enakan nggak usah dijajah aja kayak Thailand. Kalau saya bilang, enakan kesadaran sendiri aja untuk bangkit, nggak usah dibakar bakar dulu baru bangun. Masak minta dijajah dulu baru mau punya kesadaran untuk pintar?

Oh iya, ngobrol-ngobrol tentang malaysia, kalau di Indonesia saya sering sekali ditanya, di malaysia tu gimana, dulu pas lagi rame-ramenya Indonesia versus Malaysia gimana, ya saya jawab, yang rame tu cuma di Indonesia, di Malaysia mah aman-aman aja. Sayanya kali yang nggak tau apa-apa. Toh saya juga disana bukan kantor Malaysia punya dan juga pergaulan kebanyakan bukan dengan Melayu tapi malah dengan Bule. Lagipula kalau di kota seperti Kuala Lumpur itu yang banyak justru orang Cina, ini telinga dimana-mana kita pasti bakal sering dengar orang ngomong mandarin, di Indonesia nggak usah ribet pake tanya tu mandarin jenis apa kanton, atau apa atau apa deh, kalo nggak bisa mandarin walau keturunan cina di Indonesia ya udah latihan belajar aja sana bahasa mandarin gak usah ribet, orang tadinya cerita bahasa Chinese di Kuala Lumpur kan.. terus disana juga banyak orang ngomong pake India, dan juga Inggris. Jadi tiga itu yang sering didenger sama telinga. Beda kalo sama Indonesia, sebanyak-banyaknya orang Cina ataupun keturunan cina di INdonesia, yang sering konotasinya dimusuhi, heran juga saya, saya ini pribumi tapi saya kurang suka kalau ada istilah dibedakan begitu, kalau bisa janganlah disama ratakan bila menilai orang, orang tu beda-beda, nggak usah menilai ras atau suku tertentu jahat, ya diri sendiri aja kalo introspeksi baik atau jahat nggak, gitu aja, ini parah kalau sampai sudah sistem trus birokrasi yang mempersulit sengaja bikin sulit-sulit buat yang baik-baik, kalo buat yang beneran jahat sih gpp, walah ini posting blog kemana-mana, wong tadinya dari sakit telinga, sampai jadi gini :))

Jadi kalau kita bicara gitu, ya intinya bisa menempatkan diri aja, kalau emang yang biasa dihadapi sama-sama biasa di luar, ya santai.. seperti biasanya, terus deh :)) ya kalau misalkan saya berhadapan dengan yang murni cuma bisa bahasa daerah sama bahasa Indonesia, misalkan ibu saya sendiri, ya saya berusaha keras pakai bahasa indonesia walau saya jadi terbata-bata karena terpaksa sampai menerjemahkan ‘fashion’ menjadi ‘gaya baju, pakaian’ dst. Mustinya yang di Indonesia, diciptakan budaya bangga Indonesia itu sendiri, ini malah kebalikannya, anak-anak muda malah rambutnya dicet jadi bule lah, kalo saya malah jauh lebih bangga rambut saya hitam asli asia tapi otak bersaing bule. Nggak usah pake banyak gaya segala macam -_-

tinggalkan feedback konstruktif atau lebih baik diam

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s